Inspektorat dan BPK akan Kawal STQN Ke 24 di Kalimantan Utara

TANJUNG SELOR – Seperti yang disampaikan Gubernur Kaltara Dr H Irianto Lambrie saat peluncuran Seleksi Tilawatil Quran Nasional (STQN) ke-24/2017 beberapa waktu lalu, untuk penyelenggaraan perhelatan dua tahunan ini, Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kalimantan Utara (Kaltara) mengucurkan dana hibah sekitar Rp 7 miliar. “Ada arahan dari Gubernur, agar dana hibah itu dimanfaatkan dengan tepat sasaran dan tidak dipaksakan. Untuk itu, berdasarkan hasil rapat staf hari Senin (3/7), penggunaan dana hibah untuk STQN nanti akan ada pendampingan dari tim Inspektorat Provinsi Kaltara yang dibantu pihak BPKP (Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan),” kata Ketua Harian Panitia Daerah STQN ke-24/2017 H Badrun, Selasa (4/7).

Keterlibatan tim Inspektorat dan BPKP tersebut, kata H Badrun dalam rangka konsultasi, asistensi, evaluasi hingga penggunaan dana hibah untuk STQN ke-24 dapat sesuai dengan peraturan yang berlaku. “Selain itu, hasil pengawasan BPKP juga diperlukan oleh para penyelenggara pemerintahan lainnya termasuk pemerintah provinsi dan kabupaten dan kota dalam pencapaian dan peningkatan kinerja instansi yang dipimpinnya,” papar H Badrun.

Sikap ini juga untuk menunjukkan keinginan besar Pemprov Kaltara menjalankan roda pemerintahan, utamanya dalam urusan penggunaan anggaran dengan transparan dan akuntabel. Apalagi, sudah tiga kali Pemprov Kaltara meraih Opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dari Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI atas pemeriksaan Laporan Keuangan Pemerintah Daerah (LKPD) sejak 2014 hingga 2016. “Pesan Gubernur, sedapat mungkin dana hibah itu digunakan seoptimal mungkin. Bahkan, jika memungkinkan, ada sisa lebih yang dapat digunakan untuk kegiatan yang lebih bermanfaat,” tuntasnya. (humas)

Sumber : https://kaltaraprov.go.id/newsview/2399/inspektorat.dan.bpkp.akan.mendampingi.html

Write a Reply or Comment

Your email address will not be published.